Perusahaan Jepang, Japan Airlines Alami Kerugian 270 Miliar Yen Gara-gara Covid-19

Japan Airlines (JAL) mengumumkan Jumat ini (30/10/2020) bahwa pihaknya akan mengalami kerugian akhir terkonsolidasi (jangka waktu sekarang) sebesar 240 hingga 270 miliar yen untuk tahun fiskal yang berakhir Maret 2021 (dibandingkan dengan surplus 53,4 miliar yen pada tahun fiskal sebelumnya). Penjualan konsolidasi untuk tahun fiskal yang berakhir 31 Maret 2021 diharapkan menjadi 530 600 miliar yen (1,4 triliun yen pada tahun fiskal sebelumnya). Diasumsikan bahwa permintaan penumpang pada akhir Maret 2021 akan pulih menjadi 25 45% pada penerbangan internasional dan 72 87% pada penerbangan domestik dibandingkan sebelum penyebaran infeksi.

Hideki Kikuyama, Senior Managing Executive Officer, mengatakan pada konferensi pers, "Kami menanggapi situasi Corona baru dengan sangat serius, tetapi hasilnya akan sangat parah." Hasil keuangan konsolidasian sementara September 2020 yang diumumkan pada saat yang sama memiliki kerugian akhir sebesar 161,2 miliar yen. Meskipun tidak mungkin membuat perbandingan sederhana karena standar akuntansi diubah dan melebihi perkiraan jumlah defisit sebelum kebangkrutan (131,2 miliar yen pada periode April September 2009).

Penjualan mencapai 194,7 miliar yen, turun 74% tahun dibandingkan tahun lalu. Pendapatan penumpang turun tajam pada penerbangan internasional, turun 96,6% tahun ke tahun, dan pada penerbangan domestik, turun 75,6%. Bertujuan untuk pengurangan biaya tahunan sebesar 100 miliar yen dengan terus mengurangi kompensasi eksekutif sebagai tanggapan atas kemerosotan lingkungan bisnis.

Selain meninjau struktur bisnis dan memperkuat bisnis maskapai penerbangan murah (LCC) yang kuat untuk penumpang rekreasi, "Kami akan menghentikan penerbangan internasional besar lebih awal dan mengurangi jumlah pesawat." Dalam industri penerbangan, ANA Holdings mengumumkan pada tanggal 27 Oktober lalu bahwa laba rugi akhir konsolidasinya untuk tahun fiskal yang berakhir pada tanggal 31 Maret 2021 akan mengalami defisit sebesar 510 miliar yen. Sementara itu telah terbit buku baru "Rahasia Ninja di Jepang" yang sangat menarik, informasi lebih lanjut ke: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *