Pramugari Ini Ditangkap di Singapura Setelah Tinggalkan Kamar Hotel saat Karantina

Seorang pramugari yang bekerja untuk maskapai penerbangan Belanda KLM dilaporkan telah ditangkap di Singapura. Ia ditangkap karena meninggalkan kamar hotel saat menjalani karantina wajib. Melansir laman , Minggu (13/12/2020), anggota kru tersebut rupanya masih terjebak di Singapura.

Beberapa negara, termasuk Singapura, telah memberlakukan aturan ketat yang mengatur perilaku awak penerbangan internasional. Di negara kepulauan, serta di Thailand dan China, kru pesawat harus tetap berada di dalam kamar hotel mereka selama periode antara kedatangan dan keberangkatan. Aturan ini berlaku untuk awak kabin, serta pilot dan personel lain yang telah terbang masuk ke wilayah negara.

Para kru pesawat diangkut dari bandara langsung menuju hotel, bahkan tidak diperbolehkan membuka pintu kamar mereka sampai waktunya kembali ke bandara lagi. Ini adalah beberapa peraturan paling ketat yang dihadapi kru saat ini. Dalam insiden KLM tersebut, pramugari bahkan tidak meninggalkan hotel.

Pramugari yang terlibat itu diketahui meninggalkan kamarnya dan pergi ke lobi hotel. Alasannya tidak diketahui dan tidak jelas apakah pramugari menyadari bahwa lobi juga berada di luar batas karantina. KLM mengonfirmasi insiden tersebut kepada NH Nieuws , tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

“Pada 14 November lalu, seorang kru KLM melanggar aturan karantina setempat dengan meninggalkan kamar hotelnya untuk sementara tanpa izin. kami tidak membuat pengumuman lebih lanjut. " kata seorang juru bicara. Pramugari yang melanggar saat ini berada di ruang penahanan menunggu dakwaan. Sementara sebagian besar maskapai penerbangan sangat berhati hati terhadap kesehatan awak kabin mereka, beroperasi selama pandemi bukanlah pengalaman yang paling menyenangkan.

Mulai dari mengenakan APD hingga tempat tinggal saat singgah yang terbatas, waktu telah banyak berubah untuk awak kabin dan pilot tahun ini. Di China, regulator penerbangan sipil telah meminta awak kabin untuk mengenakan popok sekali pakai saat dalam penerbangan ke dan dari negara berisiko tinggi. Ini bertujuan untuk menghindari pergi ke kamar mandi di dalam pesawat.

Pramugari lainnya bahkan kurang beruntung, dengan ribuan orang di PHK atau diberhentikan dari pekerjaan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *